Ilustrasi

JAKARTA (Eksplore.co.id) – Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan Mahfud MD menyatakan, pemerintah Indonesia
menolak tawaran bantuan dari Amerika Serikat (AS) guna menghadapi China di perairan Natuna. Jika menerima tawaran tersebut, Indonesia bisa terjebak dalam perang proxy antara AS – China.

Mahfud MD mengatakan, tawaran bantuan tersebut datang langsung dari Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia Joseph R Donovan Jr saat bertemu di Kantor Kemenko Polhukam pada Jumat (24/01/2020). Hanya saja, Mahfud langsung menolak tawaran itu.

“Dia bertanya soal Laut China Selatan, apa yang bisa dikerjasamakan. Saya bilang tidak perlu kerja sama dengan AS,” tutur Menkopolhukam dalam diskusi panel “Harapan Baru Dunia Islam: Meneguhkan Hubungan Indonesia-Malaysia” di Gedung PBNU, Jakarta, Sabtu (25/01/2020).

Apabila Indonesia menerima tawaran kerja sama AS di perairan Natuna, tutur dia, berarti Indonesia akan turut berperang dengan China. Selain itu, Indonesia terjebak dalam perang proxy antara AS dan China.

Apalagi, menurut dia, posisi Indonesia terkait perairan Natuna sudah jelas dan tidak dapat diganggu gugat, berbeda dengan Malaysia, Filipina, Brunei Darussalam, dan Vietnam yang berperkara secara multilateral melawan China.

“Indonesia tidak pernah berperkara karena kita tidak pernah menganggap China punya hak atas daerah perairan kita yang saat ini jadi masalah. Kalau datang usir saja. Kita tidak perang,” ucap Mahfud.

Saat menerima kunjungan Duta Besar China untuk Indonesia Xiao Qian, Mahfud mengatakan Indonesia tidak bernegosiasi atau tawar menawar mengenai perairan Natuna yang diatur hukum internasional.(ps)

Advertisement

Tinggalkan Balasan

Please enter your comment!
Please enter your name here