Pengeboran Minyak

JAKARTA (Eksplore.co.id) – Cadangan lapangan baru minyak Indonesia harus segera ditemukan. Ini penting karena usia produksi minyak yang ada saat ini tinggal 9,7 tahun lagi.

“Jika tidak ada penemuan lagi atau eksplorasi, maka usia produksi atau lifetime minyak kita tinggal 9,7 tahun lagi,” kata Presiden Direktur Pertamina EP Nanang Abdul Manaf di Komisi VII, DPR, Jakarta, Selasa (4/02/2020).

Lebih lanjut Nanang mengatakan bahwa untuk usia produksi gas sendiri tinggal 7,8 tahun lagi, untuk itu perlu ditemukan cadangan-cadangan baru untuk produksi minyak dan gas di Indonesia.

Oleh karena itu, tambahnya, diperlukan diskusi komprehensif terhadap semua lini lembaga terkait untuk memberikan sumbangsih ide maupun teknis guna meningkatkan penemuan cadangan migas baru.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) sendiri menargetkan lifting atau produksi siap jual minyak sebesar 743.000 barel per hari (bph) pada tahun 2024.

Capaian target ini ditetapkan dalam data pembangunan dan target rencana strategis Kementerian ESDM dalam periode 5 tahun mendatang.

“Kami akan memanfaatkan sumur-sumur (minyak) yang sudah lama ditinggalkan atau sumur tua untuk bisa diproduksi kembali dengan memanfaatkan teknologi-teknologi yang ada, seperti Enhanced Oil Recovery (EOR) atau biochemical surfactant,” kata Menteri ESDM Arifin Tasrif sebelumnya.

JAKARTA (Eksplore.co.id) – Cadangan lapangan baru minyak Indonesia harus segera ditemukan. Ini penting karena usia produksi minyak yang ada saat ini tinggal 9,7 tahun lagi.

“Jika tidak ada penemuan lagi atau eksplorasi, maka usia produksi atau lifetime minyak kita tinggal 9,7 tahun lagi,” kata Presiden Direktur Pertamina EP Nanang Abdul Manaf di Komisi VII, DPR, Jakarta, Selasa (4/02/2020).

Lebih lanjut Nanang mengatakan bahwa untuk usia produksi gas sendiri tinggal 7,8 tahun lagi, untuk itu perlu ditemukan cadangan-cadangan baru untuk produksi minyak dan gas di Indonesia.

Oleh karena itu, tambahnya, diperlukan diskusi komprehensif terhadap semua lini lembaga terkait untuk memberikan sumbangsih ide maupun teknis guna meningkatkan penemuan cadangan migas baru.

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) sendiri menargetkan lifting atau produksi siap jual minyak sebesar 743.000 barel per hari (bph) pada tahun 2024.

Capaian target ini ditetapkan dalam data pembangunan dan target rencana strategis Kementerian ESDM dalam periode 5 tahun mendatang.

“Kami akan memanfaatkan sumur-sumur (minyak) yang sudah lama ditinggalkan atau sumur tua untuk bisa diproduksi kembali dengan memanfaatkan teknologi-teknologi yang ada, seperti Enhanced Oil Recovery (EOR) atau biochemical surfactant,” kata Menteri ESDM Arifin Tasrif sebelumnya. (ps)

Advertisement

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini