JAKARTA (Eksplore.co.id) – Di tengah situasi pandemi covid–19 telah  memiliki dampak besar  ke berbagai sektor kehidupan  baik kesehatan, sosial, budaya dan ekonomi. Terkait dengan hal itu untuk menghadapi tantangan ekonomi 2021, Ketua Majelis Ekonomi dan Kewirausahaan (MEK) Pimpinan Pusat Muhammadiyah Herry Zudianto menekankan adanya  rasa optimisme dan tingkat kehatian–hatian atau prudensial yang tinggi  dalam mengelola usaha. Sehingga pelaku usaha tidak terjun bebas begitu saja di tengah situasi covid-19.

Hal itu diungkapkan Ketua MEK PP Muhammadiyah dalam acara JSM Economy Outlook dengan tema Prospek & Optimisme Peluang Usaha Di Tengah Pandemi Covid –19, yang diselenggarakan oleh Jaringan Saudagar Muhammadiyah (JSM) bersama TVMu, Kamis (28/1/2021) di studio TVMu – Jakarta. Selain Herry, acara itu juga menghadirkan narasumber Ketua PP Muhammadiyah KH Anwar Abbas dan
Indra Darmawan, staf ahli bidang ekonomi Badan Koordinator Modal (BKPM).

Sembari mencikal kembali pernyataan mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla, Hery mengungkapkan  bahwa di tengah situasi pandemi, diri kita diminta  untuk memiliki jiwa saudagar, yaitu memiliki seribu akal, untuk itu bisa digunakan sebagai adaptasi dan mitigasi bisnis yang dijalankan selama ini. “Meskipun setiap perubahan tak ada yang abadi tapi diperlukan optimisme dalam mengembangkan ekonomi 2021,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua PP Muhammadiyah Bidang Ekonomi dan Kewirausahaan, Anwar Abbas menilai,  dalam menghadapi krisis yang terjadi saat ini pemerintah dan masyarakat  tak akan mampu sanggup mengatasi masalah ini secara sendiri. Maka dari itu, kerjasama antara pemerintah dan masyarakat  sangat  penting untuk dilakukan. Tapi sayangnya, saat ini pemerintah terkesan sangat sibuk dalam mengurusi dirinya sendiri, begitu juga pada diri masyarakat. Maka dari itu diperlukan kerjasama yang baik dalam menghadapi krisis sosial dan ekonomi. “Di sinilah diperlukan kerjasama antara kedua belah pihak,” ujarnya.

Anwar Abbas juga menekankan, agar pemerintah mampu menjaga persatuan dan kesatuan  dengan  selalu menjaga situasi yang kondunsif dan tak membuat kegaduhan publik. Menurut teori sosiologi Ibnu Khaldun, suatu bangsa tak akan maju dan kuat jika rasa kohesitas rasa kebersamaan itu tidak kuat, maka segala hal yang memperlemah rasa kebersamaan di antara kita harus kita jauhkan. “Mari kita menghadapi persoalan ini dengan baik dan sungguh– sungguh sehingga kita bisa bersama –sama  keluar dari krisis ini,” ucapnya.

Indra Darmawan, staf ahli bidang ekonomi Badan Koordinator Modal (BKPM) dalam pandangannya ketika menggantikan Kepala BPKM Bahlil Lahadalia mengungkapkan tentang beberapa kebijakan  isu ekonomi 2021. Di antaranya, kebijakan gas dan rem. Ada upaya menyeimbangkan antara  sektor kesehatan dan ekonomi. Keduanya harus seimbang dan tentu saja ada biayanya jika diterapkan. Seperti membatasi berbagai aktivitas yang terjadi saat ini, sehingga ada kapasitas yang kurang.

Sementara terkait dengan gaji yang dibayarkan kepada karyawan selalu penuh. Sehingga terjadi gab dan selalau ada pengorbanan yang kita lakukan. “Jadi kedepan di 2021 ini ketidak pastian ekonomi masih akan terlihat meskipun ada rasa optimisme yang menyeruak di permukaan. Jadi tahun 2021 adalah tahun permulaan dalam optimisme ekonomi,” terang Indra.

Indra juga menambahkankan, pola  pemulihan ekonomi di Indonesia berbeda dengan negara –negara lain di dunia. Indonesia di pandang olah para pakar ekonomi seperti dalam grafik yaitu turun, agak sebentar kebawah dan perlahan – lahan naik. Tapi ada grafik seperti huruf K, yaitu turun kemudian ada naik dan ada turun. Yang naik itu adalah jenis bisnis digital, e-commerce, pergudangan, makanan dan minuman yang bisa di-delevery. Jadi kegiatan ekonomi yang bersifat tidak perlu kontak itu  mengalami kenaikan. Sementara yang turun adalah transportasi penerbangan dan transportasi antar provinsi.

“Namun seiring dengan adanya vaksinasi covid –19 yang kini sudah datang memiliki dampak optimisme ekonomi di 2021 meskipun masih ada kendala dalam distribusi,” ujar Indra. (e)

Advertisement

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini