JAKARTA (Ekdplore.co.id) – Hingga kuartal II (akhir Juni) 2023, total kredit BNI Xpora untuk debitur UMKM berorientasi ekspor sudah mencapai Rp29 triliun. Sementara itu, jumlah debitur BNI Xpora telah lebih dari 27.000.

Kredit program BNI Xpora ini disalurkan untuk pelaku UMKM sektor manufaktur sebanyak 53%, agrikultur sebanyak 21%, dan sektor lainnya. Selain itu, total CASA yang diperoleh melalui BNI Xpora sampai dengan Juni 2023 sudah mencapai Rp4,1 triliun.

Direktur Retail Banking BNI Putrama Wahju Setyawan menjelaskan, upaya peningkatan kinerja BNI Xpora tahun ini tergolong positif. Menurutnya, banyak pelaku UMKM yang semakin percaya diri untuk naik kelas dengan mengeksplorasi pasar hingga ke luar negeri.

“Kami sangat bersykur BNI Xpora semakin efektif membantu pertumbuhan kinerja UMKM Go Global. Semoga semakin banyak UMKM yang memahai potensinya sehingga mampu bersaing di kacah internasional,” kata Putrama, program itu terus dilaksanakan hingga 2024.

Lebih lanjut, Putrama menegaskan, pada bulan ini, akan dilakukan sosialisasi terkait on boarding menuju ekspor terhadap 15 ribu pelaku UMKM. Kemudian pada akhir tahun ini, akan dilaksanakan program akselerasi bagi pelaku UMKM yang akan menjalani kurasi menjadi 7.700 dan akan memasuki Xpora School.

“Pada awal 2024, pelaku UMKM akan memasuki program kurasi, dari sejumlah UMKM tersebut akan dikurasi lagi menjadi 2 ribu UMKM yang nantinya akan mengalami boot camp sebanyak 200 UMKM dan hasil akhirnya akan ada kompetisi untuk 100 pelaku UMKM,” ujar Putrama.

UMKM Peserta BNI Xpora

Mau bukti adanya UMKM yang sukses dengan fasilitas Program BNI Xpora? Ini salah satunya. Azaki Food International (AFI) Yang bekerja sama dengan Forever Harvest Corporation Hong Kong.

MoU antara UMKM binaan BNI Xpora Rumah Tempe Azaki yang memproduksi tempe baik olahan dalam bentuk keripik maupun tempe fresh dengan perusahaan Trading dari Hong Kong Forever Harvest. Rencana kerjasama pemasaran produk tempe ini akan dimulai dari uji coba pengiriman perdana sebanyak 1 ton.

MoU ini disaksikan oleh Ayu Wulan Sagita dari Konsul Perdagangan KJRI Hong Kong Farid Faraitody GM KCLN Hong Kong, Sabtu (19/8/2023). Kerja sama adalah salah satu keberhasilan BNI dalam mendorong business matching dalam ajang Hong Kong Food Expo 2023.

AFI yang merupakan badan usaha perseorangan yang bergerak dalam bidang industri tempe kedelai, selaku produsen tempe frozen dan keripik tempe dengan brand Azaki dapat memasarkan produknya kepada Forever Harvest.

“Tentunya kami bersyukur upaya kami untuk terus mendorong UMKM Go Global terus membuahkan hasil positif tahun ini. Kami berharap lebih banyak lagi pelaku UMKM Indonesia mampu memperluas pasarnya ke kancah internasional,” tutur Putrama, mengakhiri penjelasannya. (aD/bS)

Advertisement

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini